Kona Srikar Bharat

Srikar Bharat Wiki, Tinggi, Umur, Isteri, Keluarga, Biografi & Banyak Lagi – WikiBio

Kona Srikar Bharat

Srikar Bharat adalah pemain kriket India yang berasal dari Andhra Pradesh. Dia adalah penjaga gawang dan pemukul yang berguna yang boleh memukul mengikut keadaan apabila diperlukan. Dia mendapat perhatian semasa pertandingan IPL antara Royal Challengers Bangalore (RCB) dan Delhi Capitals (DC) pada 8 Oktober 2021. Pasukannya RCB memerlukan 5 larian bola terakhir ketika Bharat mogok. Pemain DC, Avesh Khan melakukan tendangan rendah penuh yang mana Bharat melesat ke arah pertengahan ke khalayak selama enam orang membantu pasukannya mencatat kemenangan kesembilan kejohanan dan memastikan tempat mereka di play-off.

Wiki / Biografi

Srikar Bharat dilahirkan pada hari Ahad, 3 Oktober 1993 (umur 28 tahun; pada tahun 2021) di Ramachandrapuram di Andhra Pradesh. Tanda zodiaknya adalah Libra. Semasa kecil, dia adalah pelajar nakal yang sering memecahkan cermin mata rumah jiran semasa bermain kriket. Bapa yang kecewa kemudian memutuskan untuk memasukkannya ke akademi kriket. Tidak lama kemudian, dia membuat debut kelas pertama dan dari situ dia terus mendapat tempat di pasukan IPL dan kemudian di skuad ujian India. Walaupun, dia tidak terpilih untuk bermain sebelas. Pada tahun 2020, dia berkahwin dengan kekasihnya yang lama dan tidak lama lagi, dia membuat debut IPL untuk RCB sebagai pemukul penjaga gawang.

Penampilan fizikal

Tinggi (lebih kurang): 5 ′ 7 ″

Berat (lebih kurang): 67 kg

Warna rambut: Hitam Semula Jadi

Warna Mata: Coklat gelap

KS Bharat

Keluarga

Srikar Bharat dilahirkan dalam keluarga Telugu.

Srikar Bharat (L) bersama ibu dan adiknya

Srikar Bharat (L) bersama ibu dan adiknya

Ibu bapa & Adik Beradik

Nama ayahnya adalah Srinivasa Rao dan dia bekerja sebagai pegawai kerajaan di Naval Dockyard.

KS Bharat bersama ayahnya

KS Bharat bersama ayahnya

Nama ibunya adalah Kona Devi dan dia adalah ibu rumah tangga.

KS Bharat bersama ibunya

KS Bharat bersama ibunya

Dia mempunyai seorang kakak perempuan bernama Manoghna Lokesh yang telah berkahwin dan dikurniakan dua orang anak perempuan.

Adik KS Bharat

Adik KS Bharat

Isteri & Anak

Pada 5 Ogos 2020, dia berkahwin dengan kekasih lamanya Anjali Nedunuri. Mereka menjalin hubungan selama sepuluh tahun. Pasangan ini tidak mempunyai anak.

Perkahwinan Srikar Bharat

Perkahwinan Srikar Bharat

Kerjaya

Hari-hari awal

Ketika dia semakin mahir dalam permainan ini, dia mula bermain perlawanan latihan U-16 tetapi tidak dapat menunjukkan prestasi yang mungkin. Oleh itu, sejak dia seorang pelajar yang cerdas di sekolahnya, bapanya menyuruhnya memilih antara kriket atau pelajaran yang dia pilih kriket. Pada tahun 2013, dia membuat debut kelas pertama menentang Kerala dalam pertandingan Ranji. Pada 6 Februari 2015, menentang Goa di CSR Sharma College Ground di Andhra Pradesh, dia menjaringkan 308 larian memukul di nombor tiga dari 311 bola dan membawa pasukannya menang dengan inning dan 136 larian. Dia juga mengambil lapan tangkapan bermain sebagai penjaga gawang dalam perlawanan itu. Dari situ, dia mewakili Andhra di litar domestik dan kemudian menjadi pemain premium untuk pasukannya.

Srikar Bharat bermain memikat dalam perlawanan List-A

Srikar Bharat bermain rembatan menggoda dalam perlawanan kelas satu bermain untuk Andhra

Pasukan India

Pada 2018, dia bermain dalam Duleep Trophy untuk pasukan India Biru dan tampil cemerlang. Ini diikuti dengan penyertaannya di bahagian ujian menentang Bangladesh di mana dia berpeluang sebagai penjaga ganti menggantikan Wriddhiman Saha yang cedera kerana menurut peraturan ICC 2017, penjaga gantian pengganti dapat menggantikan penjaga gol di lapangan jika dia terjadi mengalami sebarang kecederaan. Penjaga gawang yang lain adalah Rishabh Pant tetapi dia dibebaskan untuk bermain di Trofi Syed Mushtaq untuk mendapatkan latihan yang cukup untuk seri terhad menentang Karibia.

KS Bharat bermain sebagai penjaga gol untuk India menentang Bangladesh

KS Bharat bermain sebagai penjaga gol untuk India menentang Bangladesh

Semasa upacara pasca pertandingan selepas seri, Virat Kohli, kapten pasukan India menyerahkan trofi itu kepada Srikar Bharat yang masih muda.

Srikar Bharat bersama kapten ujian pasukan India Virat Kohli selepas seri Bangladesh

Srikar Bharat bersama kapten ujian pasukan India Virat Kohli selepas seri Bangladesh

Pada tahun 2020, dia sekali lagi mendapat peluang dalam pasukan ujian India untuk lawatan Australia dan England tetapi kali ini sebagai pemain siap sedia untuk Rishabh Pant yang cedera. Dalam kedua-dua siri ini, dia dilihat memanaskan bangku-bangku dan bukannya di padang.

Srikar Bharat bersama pasukan India

Srikar Bharat dengan pasukan India menampilkan Jasprit Bumrah, KL Rahul, Mayank Aggarwal, dan Cheteshwar Pujara

Dari 2018 hingga 2019, Bharat tampil dalam 11 ujian tidak rasmi untuk pasukan India ‘A’ menentang pasukan ‘A’ Australia, England, New Zealand, Sri Lanka, Hindia Barat, dan Afrika Selatan. Dalam tempoh ini, dia menjaringkan 758 larian yang merangkumi tiga abad dan dua puluhan. Juga, dia terlibat dalam 47 pemecatan sebagai penjaga gol.

Srikar Bharat memukul

Srikar Bharat memukul

Pada 27 Februari 2021, perlawanan dimainkan antara pasukan Andhra dan Mumbai dalam Trofi Syed Mushtaq. Srikar Bharat mengagumkan semua orang dengan kemahiran memukul dan menjaga wiket. Ketika dia datang ke bilik persalinannya, dia melihat telefon bimbitnya penuh dengan mesej yang mengucapkan selamat kepadanya kerana terpilih dalam skuad Pasukan ujian India untuk lawatan ke England. Mengenangkan detik itu, Bharat memberitahu,

“Saya terharu. Menonton anak-anak muda yang beraksi dengan baik dalam siri menentang Australia baru-baru ini memberi saya keyakinan yang tinggi. Setelah bermain untuk India A selama lebih dari tiga tahun, saya telah menunggu masa saya, walaupun, sejujurnya, saya tidak mengharapkan panggilan itu. “

Dia menambah,

“Bermain untuk negara adalah impian semua orang, dan bermain di tingkat tertinggi adalah sesuatu yang bahkan kita tidak dapat menyatakan kegembiraan dan kebanggaan yang mencukupi. Inilah saat yang diinginkan oleh setiap anak muda. “

Abad List-A pertamanya menentang Australia ‘A’ di Stadium KSCA di Bengaluru pada 10 September 2021. Dengan skor 346 larian oleh Australia, ketika India ‘A’ mengejar, setelah wiket keempat turun, KS Bharat datang untuk memukul untuk bergabung dengan Shubman Gill dan menjadikan skor menjadi 397 larian. Bharat menjaringkan 106 larian dari 186 bola pada perlawanan itu dan membantu pasukannya melepasi 500 tambah larian pada babak pertama mereka. Permainan dan siri ini berakhir dengan keputusan seri.

Srikar Bharat bermain pukulan bermain untuk India 'A'

Srikar Bharat bermain pukulan bermain untuk India ‘A’

IPL 2021

Tidak lama kemudian pada 20 September 2021, dia berpeluang bermain untuk pasukan Royal Challengers Banglore (RCB) di IPL 2021 menentang Kolkata Knight Riders (KKR). Dia dihantar untuk memukul di nombor tiga setelah RCB kehilangan gawang penting Virat Kohli. Dia tidak dapat menyumbang banyak dan disingkirkan pada 16 larian setelah menghadapi 19 bola. Larian tidak mengalir dari kelelawarnya hingga pertandingan melawan Delhi Capitals di mana dia menjaringkan 78 larian dari 52 bola dengan kadar serangan 150.

Srikar Bharat semasa memukul dalam perlawanan IPL menentang Delhi Capitals.jpg 2

Srikar Bharat berlari dalam perlawanan IPL menentang Delhi Capitals bersama dengan Glenn Maxwell

Ia adalah perlawanan yang sama di mana dia memihak kepada kemenangan yang mustahil setelah menghancurkan enam bola terakhir perlawanan. Dia diberi penghormatan dengan anugerah Man of the Match.

Srikar Bharat setelah mengalahkan enam kemenangan itu

Srikar Bharat meraikan setelah memukul enam

Selepas perlawanan itu, dia hanya dapat menjaringkan 9 larian dalam pertandingan penyingkiran menentang KKR pada 11 Oktober 2021. Malangnya, RCB kehilangan perlawanan dengan empat wiket dan mengakhiri kempen IPL 2021 mereka. Ini adalah perlawanan terakhir untuk Virat Kohli sebagai kapten RCB. Dari lapan perlawanan yang dimainkannya di IPL 2021, dia menjaringkan 191 larian dengan purata 38.25.

Rekod Utama

  • Kriket pertama dari Visakhapatnam untuk tampil dalam pasukan India.
  • Penjaga gawang pertama yang menjaringkan tiga abad dalam Ranji Trophy dan kelima keseluruhan dalam kriket kelas satu selepas Billy Murdoch, Clyde Walcott, Imtiaz Ahmed, dan Kusal Perera
  • Pemukul kelima dari pasukan India Selatan yang menjaringkan tiga abad dalam Ranji Trophy
  • Pemukul kedua menjaringkan dua abad untuk Andhra dalam kriket Kelas Pertama selepas Amit Pathak
  • Penjaga gawang ketujuh India untuk menuntut sepuluh dan lebih tangkapan dalam perlawanan kelas satu menentang Afrika Selatan ‘A’ pada 2018

Pasukan Domestik

  • Persatuan Andhra Pradesh XI
  • Royal Challengers Bangalore (2021)

Kegemaran

  • Sukan- Golf, Pingpong
  • Lagu- Hip hop dan muzik rock

Fakta / Trivia

  • Selepas perlawanan ketika mengalahkan enam, dia memberitahu bahawa dia bertanya kepada pasangan pemukulnya dan pemukul senior Glenn Maxwell, apakah dia ingin mogok yang dia katakan,

    “Anda boleh menyelesaikannya.”

    Dia menambah,

    “Selesai terakhir … saya dan Maxi bercakap mengenai bidang apa yang boleh kita akses. Dia berkata, perhatikan bola dan dapatkan kelelawar pada bola … 3 bola terakhir, anda tahu saya bertanya kepadanya apakah hendak berlari, dia berkata ‘tidak, anda dapat menyelesaikannya. Ini memberi saya banyak keyakinan. Saya hanya fokus pada satu bola yang akan datang seterusnya. daripada memikirkan terlalu banyak perkara. Saya menjadikannya sangat sederhana dan sebagai satu pasukan, kami berjaya dengan baik dan kami berjaya melakukannya. “

  • Setelah dia menyertai kriket, dia berlatih di jaring selama sekitar 7 hingga 8 tahun. Dia pernah mengatakan bahawa dia bermain kriket hanya untuk bersenang-senang dan menjauhkan diri dari sekolah. Pada masa kemudian, dia memutuskan untuk bermain untuk India suatu hari nanti. Ayahnya dulu lemah lembut tetapi seperti ibu bapa yang lain, dia juga lebih mementingkan masa depannya.
    KS Bharat memukul semasa kecilnya

    KS Bharat memukul semasa kecilnya

  • Semasa perlawanan latihan U-16, dia kehabisan bentuk. Akibatnya, ayahnya memintanya untuk memilih antara kriket dan pelajaran. Bharat adalah seorang pelajar yang cemerlang di sekolahnya
  • Pada hari-hari awalnya di akademi, dia adalah pemain gelandangan yang cekap dan sering kali sering melakukan tangkapan menyelam dan membantu dalam kehabisan. Melihat ini, jurulatihnya menyarankan dia pergi untuk menjaga wicket. Sebagai penjaga gawang memerlukan pendekatan tangkas dan dinamis yang dimiliki Bharat sejak kecil. Dia mula bermain sebagai penjaga gawang menentang perlawanan dalam Ranji Trophy menentang Hyderabad.
    Srikar Bharat berlatih penjaga gawang

    Srikar Bharat berlatih penjaga gawang

  • Semasa dia berada di rumah semasa penutupan COVID, dia akan melakukan 90 minit kekuatan dan latihan inti setiap hari digabungkan dengan latihan pemukul bayangan selama satu jam di depan cermin. Dia memvisualisasikan tembakan, dia akan bermain di padang selepas tempoh penguncian. Dia juga mengatakan semasa wawancara bahawa makan, tidur, dan minum dalam jumlah yang tepat dan melakukan perbincangan dengan orang yang tepat adalah sangat penting.
  • Dia dibeli dengan harga 10 Lakh INR (13367 Dolar AS) oleh Delhi Daredevils di IPL 2015 di mana dia tidak berpeluang bermain. Dia kemudian dibeli dengan harga 20 Lakh (26737 Dolar AS) oleh Royal Challengers Bangalore (RCB) di IPL 2021. Namun, pada musim ini dia bermain untuk pasukan yang memukul di tempat ketiga. Ketika dia dibeli oleh Delhi Daredevils, kapten pasukan adalah bekas pemain pacu India, Zaheer Khan. Menariknya, pada tahun 2005 ketika Zaheer bermain untuk pasukan kebangsaan menentang Pakistan di Visakhapatnam, Bharat adalah pemain bola. Pada perlawanan ini, Dhoni menjaringkan seratus antarabangsa pertamanya (148 larian dari 123 bola) pada 5 April 2005. Bharat kemudian menjadi pemain bola untuk semua perlawanan antarabangsa di sini kerana dia ingin mendapat pendedahan yang baik mengenai keadaan permainan antarabangsa.
    KS Bharat sebagai budak bola

    KS Bharat sebagai budak bola

  • Bercakap mengenai idola dan legenda kriket yang juga pelatih India ‘A’, Rahul Dravid, katanya,

    “Semasa bertugas di India-A, kami banyak bermain di bawah kendalian Rahul sir, dan kami banyak mengambil dari dia. Bermain semasa dia menonton memberi anda ketinggian yang berbeza. Dia selalu memberitahu kami untuk memastikannya sederhana, dan pengaruhnya selama ini sangat hebat. “

    Srikar Bharat dengan Rahul Dravid

    Srikar Bharat dengan Rahul Dravid

About the author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *